Programming

Riset Keren Chip Qualcomm Untuk Visualisasi AI

Written by Techfor Id

Permintaan semakin meningkat untuk solusi AI yang memproses gambar dari kamera dan sensor foto lainnya. Solusi ini memiliki aplikasi dalam keamanan, kendaraan otonom, perawatan kesehatan, kota pintar, dan banyak area lainnya.

Tetapi semakin maju solusi tersebut, semakin intensif komputasi yang didapat. Jadi, membuat perangkat komputasi AI yang lebih efisien adalah kebutuhan untuk memajukan bidang ini.

Chip Qualcomm

Pembuat chip Qualcomm mengadakan serangkaian pengarahan akhir bulan lalu yang menunjukkan solusi untuk masalah ini.

Perusahaan raksasa chip tersebut membahas proyek R&D yang telah dilakukan untuk mengurangi jumlah komputasi yang diperlukan untuk melakukan AI visual, dan dengan demikian membuat chip yang lebih kecil, lebih hemat biaya, dan menggunakan lebih sedikit daya.

Teknik yang diterapkannya termasuk membuat metode untuk menghilangkan pemrosesan informasi yang berlebihan dengan hanya menganalisis perbedaan bingkai daripada menganalisis setiap bingkai (Frame).

Dalam video biasa, setiap bingkai berikutnya berisi sedikit perubahan informasi dari yang sebelumnya, jadi tidak perlu memproses setiap bingkai secara individual dengan informasi duplikat jauh lebih efisien.

Lebih lanjut, Qualcomm sedang mengembangkan fungsi lewati yang membatasi jumlah bingkai yang akan dianalisis dengan melewatkan bingkai yang menawarkan sedikit atau tidak ada perubahan, menghilangkan beban komputasi untuk memprosesnya.

Hal Ini menciptakan aliran proses yang memahami hubungan antara bingkai yang memungkinkan sistem untuk keluar dari pemrosesan data visual lebih awal ketika tidak ada informasi tambahan yang diperlukan, dan berpotensi menghemat banyak siklus pemrosesan bingkai.

Tujuannya untuk mengurangi kerumitan prosesor sehingga jumlah daya yang digunakan oleh chip dapat dikurangi secara signifikan dan ukuran chip yang sebenarnya dibuat menjadi lebih kompak.

Kedua kemampuan ini berpotensi mengurangi biaya chip. Chip yang lebih kecil dan kurang haus daya menghasilkan lebih sedikit panas dan juga memungkinkan perangkat jadi yang lebih kecil dengan kebutuhan daya yang lebih terbatas.

Chip ke Kamera

Itu berarti dapat memindahkan chip langsung ke kamera atau produk serupa tanpa memerlukan komponen pemrosesan eksternal seperti yang umum di sistem saat ini.

Manfaat lebih lanjut dari pekerjaan ini adalah mengurangi kebutuhan akan pemrosesan yang kompleks di cloud atau di edge.

Semakin sedikit data yang dikirim ke cloud untuk diproses, semakin sedikit biaya yang terlibat dalam pengangkutan.

Hal ini menghasilkan analisis data yang lebih cepat dengan latensi yang lebih sedikit, lebih sedikit berbagi data untuk peningkatan privasi / keamanan, dan pengurangan beban pemrosesan cloud.

Memang, komputasi tepi menjadi hal biasa di lingkungan berbasis cloud yang terdistribusi dan seringkali hybrid.

Dengan bertambahnya jumlah kamera dan perangkat visual, beban kerja yang ditempatkan pada sistem komputasi edge meningkat, membuat penerapan lebih kompleks dan lebih mahal.

Program AI yang dapat disematkan di perangkat visual akan memungkinkan penyebaran kamera pintar dalam skala besar untuk keamanan, kota pintar, kendaraan otonom, dll. sekaligus mengurangi biaya sistem secara keseluruhan.

Kompleksitas dan biaya penerapan merupakan penghambat utama untuk penggunaan yang lebih besar dari solusi tersebut di pasar publik dan swasta.

Tentu saja, Qualcomm bukanlah satu-satunya perusahaan yang berupaya menemukan solusi untuk tantangan ini. Intel / Movidius dan NVidia adalah pemain kunci dalam sistem video berbasis AI yang memiliki penawaran khusus saat ini di pasar yang juga memungkinkan kemampuan untuk melakukan pemrosesan visual tersemat.

Dan pemain besar lainnya sedang bereksperimen di ruang ini, termasuk Google, Microsoft, dan beberapa pemain yang memasok sistem seluler (mis., Samsung, NXP, ARM, dll.).

Masing-masing telah menerapkan desainnya sendiri berdasarkan akselerasi algoritme uniknya, tetapi perangkat yang lebih umum (misalnya, Nvidia) mungkin tidak seefektif tugas pemrosesan visual.

Keunggulan Qualcomm

Qualcomm juga memiliki keunggulan sebagai pemasok solusi pemrosesan daya rendah yang diwarisi dari kekuatan pemrosesan selulernya, sehingga Qualcomm memiliki keunggulan kuat dalam hal memengaruhi solusi tertanam di edge.

Tapi ini adalah pasar yang sangat kompetitif yang akan tumbuh selama beberapa tahun ke depan dan kemungkinan besar tidak akan didominasi oleh vendor mana pun di masa mendatang.

About the author

Techfor Id

Leave a Comment

Open chat
Tanya Sekarang Aja 🤩
Hi ini Windy, dari Techforid🤩

Windy bisa membantu kamu memahami layanan Techforid
Seperti :

1. Kursus Online By Expert
2. Partnership Event dan Konten
3. Layanan liputan multimedia
4. Dan hal lain yg ingin kamu tau

Kirim saja pesan ini serta berikan salah satu nomor di atas atau beritahukan Windy lebih jelas agar dapat membantu Kamu [Klik Open Chat]