cryptocurrency

Penyebab Shiba Inu Masuk Zona Merah, Investor Takut Rugi?

Written by Techfor Id

TechforID – Shiba Inu (SHIB) yang memproklamirkan diri sebagai pembunuh dogecoin masih memiliki pengikut setia, meskipun masuk zona merah pada hari Rabu, 24 November 2021, setelah tiga minggu berturut-turut mengalami kerugian.

Menurut data Blockchain, kerugian tersebut terjadi setelah aksi ambil untung oleh pemegang token SHIB, lantaran pasar kripto pindah ke mode risk-off, saat pedagang mengurangi eksposur ke aset berisiko.

“Pasar kripto saat ini dalam mode risk-off mengikuti tertinggi baru yang dibuat oleh bitcoin dan eter [sekitar]dua minggu yang lalu,” ucap Perusahaan Analitik Blockchain Nansen kepada CoinDesk.

Menurut dia, wajar untuk melihat aset beta yang lebih tinggi. seperti SHIB untuk menurunkan harga karena investor mengurangi risiko.

Berdasarkan laporan Messari, SHIB diperdagangkan pada $0,0000370, turun 11,89% dalam 24 jam terakhir.

Nansen mengatakan, peningkatan jumlah dompet dengan kepemilikan signifikan mengurangi posisi SHIB baru-baru ini. Menurut dia, ada kemungkinan karena aksi ambil untung.

Data dari perusahaan data blockchain Santiment menunjukkan tren serupa. Apa yang disebut jumlah transaksi paus, atau jumlah transaksi SHIB senilai lebih dari $ 100.000, telah meningkat sejak awal November.

Setoran aktif, atau jumlah alamat unik harian untuk menyetor SHIB ke bursa terpusat, juga telah meningkat.

Lonjakan dalam metrik setoran aktif dapat mengindikasikan peningkatan tekanan jual jangka pendek untuk token, menurut penjelasan metrik Santiment.

“Seperti aset apa pun, harga SHIB adalah produk dari penawaran dan permintaan … persentase yang lebih besar dari pembeli SHIB jelas tertarik oleh daya tarik spekulatifnya saja,” ucap Analis Senior OKEx Insights, Rick Delaney.

Menurut Delaney, banyak investor SHIB tidak memiliki keyakinan jangka panjang yang diperlukan untuk mempertahankan posisi atau masuk kembali ke pasar saat harga turun.

Transaksi SHIB bernilai besar vs harga SHIB. (Foto: Santimen)

Volume Perdagangan Shiba Inu Turun

Menurut data CoinGecko, SHIB pernah menjadi token yang paling banyak diperdagangkan di bursa terpusat, volume perdagangannya telah turun secara signifikan.

Nansen mengatakan, volume perdagangan merupakan salah satu metrik terpenting untuk SHIB dan token lainnya, karena penurunan volume perdagangan menunjukkan investor mulai kehilangan minat dan menjadi lebih berhati-hati.

Menurut CoinGecko, cryptocurrency (altcoin) alternatif yang paling banyak diperdagangkan di bursa terpusat sekarang adalah token game, termasuk destraland (MANA) dan sandbox (SAND).

“Penurunan harga SHIB sebagian besar dapat dikaitkan dengan pergeseran minat investor baru-baru ini dari token meme ke proyek metaverse,” tulis situs pelacakan harga crypto CoinMarektCap menanggapi CoinDesk.

About the author

Techfor Id

Leave a Comment

Click to ask
Hai, Tanya-Tanya Aja
Hi ini Windy, dari techfor

Windy bisa membantu kamu memahami layanan Techfor
Seperti

1. Kursus Online By Expert
2. Partnership Event dan Konten
3. Layanan liputan multimedia
4. Dan hal lain yg ingin kamu tau

Kirim saja pesan ini serta berikan salah satu nomor diatas atau beritahukan windy lebih jelas agar dapat membantu Kamu