Programming

Teknologi Blockchain Berpotensi Menggeser Layanan Keuangan Tradisional

Written by Techfor Id

Teknologi Blockchain memiliki potensi untuk mengubah dunia finansial atau keuangan tradisional yang sudah ada. Para ahli di Horváth memaparkan potensi yang ditimbulkan Blockchain kepada sistem tradisional tersebut.

Sederhananya, blockchain adalah teknologi yang dikenal aman, terdesentralisasi, dan transparan yang mencatat transaksi keuangan dalam buku besar yang didistribusikan (Public Ledger).

Informasi transaksi dapat dilihat oleh publik sementara sifat terdesentralisasi dari data yang direkam membuatnya lebih aman, dan cepat.

Menurut para ahli di Horváth, anggota jaringan penasihat global Cordence Worldwide– teknologi ini dapat mengubah cara pertukaran uang di seluruh dunia, memecahkan banyak masalah yang mengganggu sistem keuangan saat ini.

Seperti yang kita tahu, ada 2 karakteristik yang membentuk dunia keuangan yang ada saat ini. Pertama dimana setiap transaksi dilakukan melalui perantara seperti bank atau lembaga keuangan lain.

Kedua setiap transaksi harus melewati beberapa tahap pemeriksaan dan verifikasi supaya legalitasnya disahkan.

Faktanya, para peneliti mengidentifikasi sembilan layanan yang masuk ke setiap transaksi, mulai dari otentikasi hingga verifikasi pertukaran nilai.

Beberapa kekurangan muncul dengan sendirinya. Salah satunya adalah bahwa perantara keuangan memiliki cadangan data pelanggan yang sangat besar.

Hal ini membuatnya rentan terhadap serangan cyber atau pencurian data nasabah. Lalu ada inefisiensi, dengan sejumlah besar waktu dan uang untuk memproses satu transaksi.

Topping off ini adalah kurangnya aksesibilitas ke sistem ini dan manfaatnya bagi orang-orang yang tidak dapat memenuhi standar yang ditetapkan oleh lembaga keuangan.

Dan terakhir, konsumen dalam sistem ini kehilangan beberapa persen dari kekayaan mereka kepada perantara dalam setiap transaksi (akibat Bunga bank).

Keunggulan Blockchain Vs Sistem Keuangan Tradisional

Foto : IpeEurope

Blockchain dapat menghilangkan semua masalah ini. Sebagai contoh terkait masalah privasi data.

Dengan blockchain, pedagang tidak perlu mengetahui siapa penggunanya. Pengguna hanya perlu memiliki uang untuk membeli produk, ”jelas Moritz Meyer, konsultan pengelola untuk lembaga perbankan dan keuangan di Horváth.

Dengan sistem online (blockchain) yang lebih baik, Anda tidak perlu memutuskan bagaimana data pribadi Anda dibagikan dengan penerbit. Penjual tinggal mendapatkan konfirmasi pembayaran,” tambahnya.

Berikutnya adalah masalah inefisiensi, yang menghilangkan dirinya sendiri tanpa adanya banyak perantara transaksi.

Baca Artikel Cryptocurrency :

Para ahli menggunakan contoh Bitcoin untuk menunjukkan bagaimana sejumlah besar uang dapat ditransfer lintas batas dalam sekejap menggunakan blockchain, berbeda dengan hari yang diambil oleh perantara.

Begitulah ancaman terhadap pasar transaksi konvensional sehingga bahkan bank sentral di seluruh dunia sedang menguji coba mata uang digital bertenaga blockchain yang dapat menyaingi kripto yang tidak diatur.

Solusi ketiga berkaitan dengan inklusivitas.  Mengingat bahwa blockchain dapat membuka investasi dan perdagangan sekuritas kepada siapa pun di dunia.

Dengan mempermudah setiap orang untuk memiliki sekuritas, itu juga dapat memperluas inklusi, misalnya, dengan penciptaan kelas aset baru, penyertaan segmen pelanggan baru dan dengan memfasilitasi perdagangan,” Ujar prinsipal Horváth Marcel Schmalisch.

Tantangan Blockchain di Masa Depan

Seperti yang kita tahu, Blockchain berpotensi mengganggu sistem keuangan tradisional. Walau begitu bukan berarti ia tidak mengalami masalah kedepannya.

Blockchain membutuhkan dukungan dari Regulator, Lembaga Keuangan, dan tentunya pelanggan pengguna teknologinya.

Yang mana kalau disetujui bisa menimbulkan guncangan bisnis keuangan besar bahkan hingga menyebabkan beberapa orang harus kehilangan pekerjaan (Terutama industri perbankan).

Tantangan lain termasuk ketidakmampuan teknologi untuk mempertahankan sistem keuangan global dan wilayah yang belum dipetakan dari perspektif peraturan.  

Meskipun upaya bersama sedang dilakukan untuk memecahkan masalah ini. Masih harus dilihat bagaimana tarif teknologi melalui masa depan.

Baca Artikel Selanjutnya, 3 Manfaat Rupiah Digital, Kata Bank Indonesia

About the author

Techfor Id

Leave a Comment

Click to ask
Hai, Tanya-Tanya Aja
Hi ini Windy, dari techfor

Windy bisa membantu kamu memahami layanan Techfor
Seperti

1. Kursus Online By Expert
2. Partnership Event dan Konten
3. Layanan liputan multimedia
4. Dan hal lain yg ingin kamu tau

Kirim saja pesan ini serta berikan salah satu nomor diatas atau beritahukan windy lebih jelas agar dapat membantu Kamu