AI & Data Science

Ilmuan Kembangkan Nanoantena Elektrik Untuk Hasilkan Teknologi Video Holografik

Ilmuan Kembangkan Nanoantena Elektrik Untuk Hasilkan Teknologi Video Holografik
Written by Techfor Id

TechforID – Selama pandemi Covid-19, mengadakan segala sesuatu secara online menjadi jalan keluar paling aman untuk mencegah penyebarannya.

Bahkan pasalnya pandemi ini justru mempercepat digitalisasi hampir di semua sektor. Misalnya saja rapat atau meeting online, belajar online, mengoperasikan mesin manufaktur dari jarak jauh, dan masih banyak lagi.

Melihat momentum ini, Para peneliti di Universitas Stuttgart di Jerman memperkenalkan pendekatan baru untuk mewujudkan tampilan holografik saat mengadakan meeting online.

Mereka mencoba pendekatan berdasarkan Nanoantena Plasmonik yang bisa dialihkan secara elektrik yang terbuat dari polimer logam konduktif.

Nanoantena Plasmonik yang bisa dialihkan secara elektrik. Foto : University of Stuggart

Elemen kunci ini menyediakan teknologi yang hilang untuk mengaktifkan tampilan holografik pada kecepatan video, yang akan memungkinkan konferensi virtual dengan perasaan kehidupan nyata.

Makalah yang merinci karya ini telah diterbitkan di jurnal terkemuka Science pada 28 Oktober 2021.

Hologram yang menciptakan gambar statis tiga dimensi yang mengesankan sudah dikenal luas.

Hologram dinamis yang dapat dialihkan pada kecepatan video menggunakan data dari koneksi internet berkecepatan tinggi tidak dimungkinkan hingga saat ini.

Sebelumnya, faktor pembatasnya adalah resolusi layar. Gambar holografik memerlukan resolusi 50.000 dpi (piksel per inci) yang 100x lebih besar dari tampilan smartphone terbaik.

Untuk resolusi seperti itu seseorang harus mengurangi ukuran piksel menjadi setengah mikrometer (seperseribu milimeter).

Namun, teknologi kristal cair saat ini tidak memungkinkan piksel sekecil itu, karena terbatas pada ukuran piksel beberapa mikrometer.

Baca Juga : Toshiba Ungkap Baterai Lithium Terbarunya, Katanya Bisa Hidupkan Smart City di Masa Depan

Keunggulan Bahan Polimer Konduktif pada Nanoantena

Para peneliti di University of Stuttgart telah berhasil memecahkan penghalang mendasar ini.

Dalam kolaborasi interdisipliner antara Fisika dan Kimia, mereka mengembangkan ide untuk menggunakan nanoantena plasmonik yang dapat dialihkan secara elektrik dengan dimensi hanya beberapa ratus nanometer dan terbuat dari polimer konduktif.

Bahan Polimer Konduktif pada Nanoantena. Foto : University of Stuggart

Selama beberapa tahun, para peneliti telah menciptakan metasurfaces yang menghasilkan hologram 3 dimensi statis.

Namun, komponennya, atau nanoantenna, terdiri dari logam seperti emas atau aluminium yang tidak dapat diubah seperti bahan kristal cair biasa.

Setelah mencari bahan yang tepat selama beberapa tahun, mahasiswa PhD Julian Karst dan ahli nanofotonik Dr. Mario Hentschel dari kelompok Prof. Harald Giessen, bersama dengan ahli kimia polimer Prof. Sabine Ludwigs dan timnya.

Mereka semua mengidentifikasi polimer konduktor listrik sebagai kandidat yang mungkin untuk plasmonik yang dapat diganti.

Sampai sekarang bahan tersebut sebagian besar telah digunakan untuk transportasi saat ini di layar fleksibel dan sel surya.

Tim menunjukkan bahwa tampilan optik dari nanoantena dapat dialihkan antara logam mengkilap dan bahan transparan dengan menerapkan tegangan antara minus dan plus satu volt.

Efek peralihan ini bekerja bahkan pada kecepatan video 30 Hertz. Meskipun ketebalannya hanya beberapa puluh nanometer dan ukurannya kurang dari 400 nanometer.

Antena nano melakukan pekerjaan yang sama dengan kristal cair yang jauh lebih besar dan lebih tebal yang digunakan dalam teknologi mutakhir saat ini. Perangkat baru ini mencapai kepadatan piksel yang dibutuhkan sekitar 50.000 dpi.

Di masa depan, Prof. Harald Giessen dan timnya bertujuan untuk menangani setiap piksel secara individual, untuk mengubah hologram secara dinamis sesuka hati dengan kecepatan video.

Juga, sifat optik dari nanoantenna polimer harus digeser ke kisaran panjang gelombang yang terlihat, yang membutuhkan kolaborasi dengan ahli kimia dan ilmuwan material.

Bersama dengan para insinyur, tampilan optik yang terintegrasi dan dapat dialihkan secara dinamis serta hologram bergerak pertama dapat diintegrasikan ke dalam kacamata AR/VR dan akhirnya ke layar smartphone dan bahkan televisi.

Mengambil hukum Moore untuk teknologi tampilan, kemajuan sekitar faktor 100 ini dapat terjadi secara komersial sekitar tahun 2035.

Baca Artikel Selanjutnya :

About the author

Techfor Id

Leave a Comment

Click to ask
Hai, Tanya-Tanya Aja
Hi ini Windy, dari techfor

Windy bisa membantu kamu memahami layanan Techfor
Seperti

1. Kursus Online By Expert
2. Partnership Event dan Konten
3. Layanan liputan multimedia
4. Dan hal lain yg ingin kamu tau

Kirim saja pesan ini serta berikan salah satu nomor diatas atau beritahukan windy lebih jelas agar dapat membantu Kamu