AI & Data Science

Ilmuan Tampan Korea Ini Berhasil Buat Terobosan Tangan Robotik Kuat

Written by Techfor Id

Hingga saat ini, jenis desain tangan robotik yang bersaing menawarkan pertukaran antara kekuatan dan daya tahan.

Salah satu desain yang umum digunakan, menggunakan sambungan pin kaku yang meniru mekanisme sambungan jari manusia,

dapat mengangkat muatan berat, tetapi mudah rusak dalam benturan, terutama jika tertabrak dari samping.

Sementara itu, tangan robotik yang mirip tangan sungguhan, biasanya terbuat dari silikon yang dicetak, lebih fleksibel, lebih sulit dipatahkan,

dan lebih baik dalam menggenggam objek dengan berbagai bentuk, tetapi tidak memiliki daya angkat yang kuat.

Prof. Dongwon Yun(Kiri) Junmo Yang dan Muridnya Junmo Yang Ph.D  (kanan). Foto : DGIST

Sebuah Tim peneliti dari DGIST BioRobotics menyelidiki gagasan bahwa tangan robot yang patuh sebagian,

menggunakan tautan kaku yang terhubung ke struktur yang dikenal sebagai Crossed Flexural Hinge (CFH).

Baca Artikel Lainnya :

CFH dapat meningkatkan daya angkat robot sambil meminimalkan kerusakan jika terjadi tabrakan.

Umumnya, CFH terbuat dari dua strip logam yang disusun dalam bentuk X yang dapat menekuk atau menekuk di satu posisi namun tetap kaku di posisi lain, tanpa menimbulkan gesekan.

Robot industri pintar dan robot kooperatif yang berinteraksi dengan manusia membutuhkan ketahanan dan kekuatan,” kata Dongwon Yun, yang mengepalai DGIST BioRobotics and Mechatronics Lab dan memimpin tim peneliti.

Temuan kami menunjukkan keuntungan dari kedua struktur yang kaku dan struktur yang sesuai dapat digabungkan, dan ini akan mengatasi kekurangan keduanya.

Tangan robot antropomorfik CFH. Foto  : DGIST

Tim 3-D mencetak strip logam yang berfungsi sebagai sambungan CFH yang menghubungkan segmen di setiap jari robotik, yang memungkinkan jari-jari robotik untuk melengkung dan diluruskan seperti tangan manusia.

Para peneliti mendemonstrasikan kemampuan tangan robotik untuk menangkap objek yang berbeda, termasuk sekotak tisu, kipas kecil, dan dompet.

Tangan robot CFH-jointed terbukti memiliki penyerapan shock atau getaran 46,7% lebih banyak daripada tangan robotik yang berorientasi pada pin joint.

Itu juga lebih kuat dari tangan robot yang sepenuhnya patuh, dengan kemampuan menahan benda seberat hingga empat kilogram.

Perbaikan lebih lanjut diperlukan sebelum robot dengan tangan yang patuh sebagian ini dapat bekerja bersama atau langsung dengan manusia.

Para peneliti mencatat bahwa analisis bahan tambahan diperlukan, serta eksperimen lapangan untuk menentukan aplikasi praktis terbaik.

Pengaturan industri dan perawatan kesehatan di mana robot banyak digunakan adalah tempat yang dinamis dan menuntut, jadi penting untuk terus meningkatkan kinerja robot,” kata Mahasiswa DGIST engineering Ph.D. Junmo Yang, penulis utama makalah penelitian ini.

Baca Artikel Berikutnya,

Modem 5G untuk Koneksikan Robot dan Kendaraan Listrik

About the author

Techfor Id

Leave a Comment

Open chat
Tanya Sekarang Aja 🤩
Hi ini Windy, dari Techforid🤩

Windy bisa membantu kamu memahami layanan Techforid
Seperti :

1. Kursus Online By Expert
2. Partnership Event dan Konten
3. Layanan liputan multimedia
4. Dan hal lain yg ingin kamu tau

Kirim saja pesan ini serta berikan salah satu nomor di atas atau beritahukan Windy lebih jelas agar dapat membantu Kamu [Klik Open Chat]