AI & Data Science

Terobosan AI dalam Mendeteksi Fibrasi Atrium (Penyebab Stroke)!

Apa itu Fibrilasi Atrium ?

Dalam Clearvuehealt.com, Fibrilasi atrium diperkirakan menjadi penyebab sekitar 15% serangan otak atau Stroke.

Hal ini sangat memprihatinkan karena sebenarnya ia dapat dicegah dengan pengobatan yang baik. Namun, banyak pasien tidak tahu bahwa mereka menderita fibrilasi atrium sampai titik sudah terlambat untuk ditangani.

Fibrilasi atrium mudah didiagnosis saat pasien mengalami episode aktif. Elektrokardiogram akan menunjukkan jantung gagal berdetak secara teratur.

Baca juga : Alasan Microsoft Membeli Platform Discord!

Tapi sayangnya kebanyakan pasien dengan atrial fibrillation hanya kadang-kadang mengalami episode. Kecuali jika pasien cukup beruntung untuk menjalani episode aktif selama kunjungan dokter, kemungkinan besar mereka tidak akan terdiagnosis.

Terobosan AI yang Bisa Memperdiksi Fibrilasi atrium

Dikutip dari Sciencedaily.com, Sebuah tim ilmuwan dari Geisinger dan Tempus telah membuat penemuan bahwa kecerdasan buatan AI dapat memprediksi risiko atrial fibrillation (AF) baru dan stroke terkait AF.

Fibrilasi atrium adalah aritmia jantung yang paling umum dan dikaitkan dengan berbagai risiko kesehatan, termasuk stroke dan kematian.

Studi yang dipublikasikan di Circulation, menggunakan sinyal listrik dari jantung  diukur dari elektrokardiogram 12-lead (ECG)  untuk mengidentifikasi pasien yang cenderung mengembangkan AF, termasuk mereka yang berisiko terkena stroke terkait AF.

Setiap tahun, lebih dari 300 juta EKG dilakukan di AS untuk mengidentifikasi kelainan jantung dalam satu episode perawatan.

Namun, tes ini umumnya tidak dapat mendeteksi potensi masa depan untuk kejadian negatif seperti fibrilasi atrium atau stroke,” kata Joel Dudley, kepala ilmuwan di Tempus.

Pekerjaan penting ini berasal dari investasi besar kami di bidang kardiologi untuk menghasilkan algoritme yang membuat tes kardiologi yang ada, seperti EKG,

lebih cerdas dan mampu memprediksi peristiwa klinis di masa depan. Tujuan kami adalah memungkinkan dokter untuk bertindak lebih awal dalam perjalanan penyakit.

Baca Artikel Menarik Lainnya :

Untuk mengembangkan model AI mereka, tim ilmuwan data dan peneliti medis menggunakan 1,6 juta EKG dari 430.000 pasien selama 35 tahun perawatan pasien di Geisinger.

Data ini nantinya akan digunakan untuk melatih jaringan saraf dalam (Deep Neural Network) kelas khusus kecerdasan buatan  untuk memprediksi di antara pasien tanpa riwayat AF sebelumnya, yang akan mengembangkan AF dalam 12 bulan.

Performa jaringan saraf melebihi model klinis saat ini untuk memprediksi risiko AF. Lebih lanjut, 62% pasien tanpa AF yang diketahui yang mengalami stroke terkait AF dalam tiga tahun diidentifikasi sebagai risiko tinggi oleh model sebelum stroke terjadi.

Sekarang kami tidak hanya dapat memprediksi siapa yang berisiko mengembangkan fibrilasi atrium, tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa prediksi risiko tinggi mendahului banyak stroke terkait AF,”

kata Brandon Fornwalt, MD, Ph.D., penulis dan ketua pendamping senior. Departemen Ilmu Data dan Informatika Terjemahan Geisinger.

Dengan informasi semacam itu, kami dapat mengubah cara pasien ini disaring dan dirawat, berpotensi mencegah hasil yang begitu parah. Ini sangat besar bagi pasien.”

Geisinger dan Tempus terus bekerja sama untuk memajukan pengobatan presisi menggunakan aplikasi praktis kecerdasan buatan.

Pendanaan untuk proyek ini disediakan oleh Klinik Geisinger dan Tempus.

Baca Artikel Berikutnya,

Cara Tesla & Elon Musk Selalu Unggul di Industri Mobil Elektrik (EV)!

About the author

Techfor Id

Add Comment

Leave a Comment

Open chat
Tanya Sekarang Aja 🤩
Hi ini Windy, dari Techforid🤩

Windy bisa membantu kamu memahami layanan Techforid
Seperti :

1. Kursus Online By Expert
2. Partnership Event dan Konten
3. Layanan liputan multimedia
4. Dan hal lain yg ingin kamu tau

Kirim saja pesan ini serta berikan salah satu nomor di atas atau beritahukan Windy lebih jelas agar dapat membantu Kamu [Klik Open Chat]